Wednesday, February 19, 2014

Jurnalistik Online, Jurnalistik Masyarakat Dunia

Jurnalistik sebagai sebuah proses pengumpulan sekaligus penyampaian informasi telah mengalami perkembangan dari masa ke masa.

Sejarah menceritakan bagaimana jurnalistik berkembang. Mulai dari jurnalistik cetak yang berupa surat kabar, majalah, buletin dan sebagainya.

Kemudian disusul dengan bentuk penyebaran informasi melalui radio yang berbentuk suara, dan setelahnya muncul dan berkembangnya jurnalistik menggunakan media televisi atau jurnalistik televisi yang masih ada hingga saat ini.

Berbagai bentuk media di atas digunakan dengan tujuan yang sama. Yaitu menyebar luaskan informasi kepada khalayaknya.

Lebih lengkapnya Djen Amar berpendapat (Dalam Haris Sumardiria, Jurnalistik Indonesia, 2008: 3) bahwa Jurnalistik adalah
kegiatan mengumpulkan mengolah, dan menyebarkan berita kepada khalayak seluas-luasnya dengan secepat-cepatnya.

Ketiga jenis media yang digunakan dalam kegiatan jurnalistik di atas memiliki kelebihan dan kekurangannya satu sama lain. Termasuk dalam segi kecepatan.

Berbicara mengenai kecepatan sebagai sebuah konsep dalam informasi yang disampaikan kepada khalayak, era saat ini sudah seharusnya seorang jurnalis atau sebutan lain bagi wartawan mengenal bahkan menguasi bentuk media dalam jurnalistik selain yang disebutkan di atas.

Jurnalistik online sebagai sebuah metode baru menyampaikan informasi menggunakan jaringan koneksi internet menjadi “Tuan Rumah” dalam hal kecepatan dalam menyebarluaskan informasi di era saat ini.

Bahkan jika di spesifikasikan berdasarkan jenis dan wilayah, kegiatan jurnalistik melalui jaringan internet bisa di kategorikan sebagai “Pers Internasional”.

Mengapa demikian?, jika surat kabar, majalah, tabloid, radio dan televisi menjadi sebuah pers.

Maka mereka sebatas pers di wilayah tertentu saja, lokal atau hanya sebatas nasional. Khalayak mereka terbatas dengan jarak, katakanlah surat kabar yang di distribusikan hanya di suatu wilayah tertentu saja.

Jurnalistik online lebih dari itu. Masyarakat dunia dapat mendapatkan informasi yang kita tulis atau yang pers samapaikan meskipun berbeda negera. Tak ada batas ruang dalam penyebaran informasinya.

Untuk itu kemamapuan seorang jurnalis saat ini hendaknya perlu menguasai “Cyber Journalist” ini sebagai New Media dalam mentransformasikan informasi kepada khalayak dunia.

Seorang jurnalis atau bahkan calon jurnalis harus sadar betul dengan kenyataan saat ini, berbagai lembaga pers kini tak hanya bergeriliya menyebarkan informasi di dunia nyata saja, namun mereka juga menyampaikan fakta-fakta secara aktual.

Bahkan dalam hitungan detik melalui situs berita mereka masing-masing, yang kini lebih di kenal dengan sebutan jurnalistik online.

1 comments:

  1. assalamualaikum wr,wb
    Ki nawe… saya Pak Wendi,tki di malaysia
    mengucapkan banyak2 terima
    kasih kepada ki.Nawe
    atas dana ghaib yang
    kemarin aki berikan alhamdulillah ternyata itu benar2 ada
    dan berkat bantuan
    ki nawe saya bisa
    melunasi semua hutan2
    orang tua saya yang ada di
    BANK BRI dan bukan hanya
    itu AKi NAWE alhamdulillah
    sekarang saya sudah bisa
    bermodal sedikit untuk
    mencukupi kebutuhan
    keluarga saya sehari2. itu
    semua berkat bantuan KI NAWE sekali lagi
    makasih banyak yah KI NAWE…
    yang ingin merubah nasib
    seperti saya hubungi KI NAWE di nomor
    0852-1837-9259 dijamin
    100% ada atau silahkan
    buktikan sendiri PESUGIHAN TANPA TUMBAL

    ReplyDelete